IKLAN


Ternyata menulis blog banyak cabang ilmunya. Semakin kita belajar sebenarnya semakin banyak lagi yang kita tidak tahu. Namun itu tidak bererti kita harus berhenti dari belajar apabila berhadapan dengan kesukaran.

Sebaliknya kita harus mencari penyelesaiannya. Begitulah juga yang saya hadapi di dalam dunia blogging. Menulis artikel tidak hanya sekadar tulis, tetapi haruslah berinfomasi dan bermanfaat kepada orang lain. Lalu bagaimana pula tentang blog saya yang punya niche seram? Cerita-cerita seram.

Benar, saya menulis dan berkongsi cerita-cerita seram mistik kepada pembaca sekalian, namun tahukah anda, amat disayangkan kerana banyak tulisan saya tidak terindeks di carian Google. Ini bermaksud setiap posting saya tidak dapat dicari oleh orang.

Rasa rugi pula bila dah tulis dah banyak tapi yang terindeks cuma sedikit sahaja. Malah ini akan melemahkan trafik organik ke blog. Ternyata ilmu SEO perlu dipelajari dengan lebih dalam lagi dan saya harus tahu cara memanfaatkannya.

Jadi bagaimana saya tahu artikel-artikel saya atau post-post saya hanya sedikit terindeks di Google? Anda juga boleh check blog sendiri Google dengan menaip, site:url blog. Sebagai contoh blog saya, saya cuma search site:rashidsalim.com maka keluarlah jumlah artikel kita. Kalau banyak, sangat menguntungkan untuk mendapat trafik. Lebih seronok lagi jika artikel kita muncul di halaman pertama.

$ads={1}

Saya mengikuti cara untuk artikel cepat terindeks, iaitu dengan mendaftar masuk ke Google Search Console dan juga mendaftarkan sitemap di sana. Di situ juga saya melakukan Request Indexing di URL Inspection untuk memudahkan halaman artikel saya di crawl.

Namun artikel-artikel saya tu banyak gagal, dan ini adalah hasilnya selepas saya melihat adalah posting saya itu sudah diindek atau belum. Malangnya, failed. Sangat menghampakan dan begitu mengecewakan. Bukan satu, malah banyak juga yang mengalami masalah yang sama. Saya request ulang pun hanya sia-sia sahaja.

Bagaimana cara menyelesaikan masalah Redirect Error pada Google Search Console?

Lantas saya pun cuba mencari solusinya dengan mendapatkan maklumat di carian Google. Kita nak selesaikan masalah kenalah cari caranya. Dan saya lihat ada banyak-banyak hal pula. Memang pening kepala dibuatnya.

Saya pun tak tahulah nak selesaikan macam mana. Mungkin bagi blogger otai, mereka lebih dahulu makan garam dan tahu akan cara menyelesaikannya. Lantas saya pun dapatkan infomasi pembacaan melaluinya.

$ads={2}

Cara yang disarankan adalah:

  • Edit semula artikel: kerana menurutnya mungkin ada masalah pada isi konten.
  • Ubah permalink url: Untuk dilakukan proses request indexing nanti.
  • Lakukan proses ulang sitemap: Untuk menjejaki semula halaman yang diunpublish ketika membuat proses suntingan.

Setelah itu saya melakukannya, ya untuk beberapa posting lama saya akhirnya berjaya diindek walaupun memakan masa sehari dua. Ini kerana usia blog saya masih baru dan mentah. Ada yang mengatakan usia blog juga memainkan peranan untuk labah-labah (spider) melakukan crawler.

Redirect Error ini bergantung pada keadaan juga. Macam saya ini mungkin pada masalah isi konten yang tidak kemas atau strukturnya. Artikel yang lain-lainnya masih belum berjaya. Saya pun tak tahu kenapa. Cuma beberapa sahaja yang dapat lepas.

Selepas ini saya akan ambil cakna bagaimana untuk menulis artikel dan mendalami teknik-teknik SEO agar artikel saya tidak sia-sia di masa akan datang. Maksudnya, bila dah terindeks boleh menghasilkan pengunjung secara organik.

Ubah (tambah) submit url link

Saya melakukan satu tindakan lain dengan submit url pada request indexing di URL Inspection agar prosesnya dipercepatkan. Iaitu dengan menambah ?m=1 untuk index pada mobile. Namun pada User-declared canonical tetap akan detect pada pengguna desktop juga.

Contohnya: https://www.rashidsalim.com/2021/08/kisah-seram-ikan-laga.html?m=1

Akhirnya masalah Page fetch : Failed Redirect Error dapat diselesaikan dengan jayanya meskipun tidak semua solved tetapi sekurang-kurangnya dapat mengurangi bebanan sakit hati tu. Alhamdulillah. Cuma url ini tidak akan submit dalam sitemaps.

Tapi bagi saya tak mengapalah asalkan sudah diindek oleh mesin pencari Google. Sekurang-kurangnya artikel saya dapat dikesan dan ditemui. Paling tidak ia bukanlah suatu yang merugikan.

Hal yang membuatkan sesuatu artikel cepat dan mudah terindek oleh Google adalah:

  1. Artikel yang unik; Pastinya yang berkualiti dan bukannya yang copy paste (plagiat)
  2. Tajuk yang mempunyai kata kunci (keyword) yang dicari orang dan yang penting berbeza dengan yang sedia ada. Tajuk mestilah menarik.
  3. Long-tail keyword: Tajuk yang panjang yang memungkinkan pencarian kata kunci juga memberikan impak yang baik, namun pastikan ia unik.
  4. Isi konten yang mempunyai jumlah perkataan yang minima contohnya tidak terlalu sedikit. Menurut pembacaan saya ada yang mengatakan tidak kurang dari 300 kata. Kalau lebih lagi baik tetapi bukan sesuatu yang berulang dan tidak berkualiti.
  5. Jadi, berapakah jumlah perkataan yang disukai Google? 1000 kata ke atas, bagi artikel informasi bagus, namun biarlah ia yang sarat maklumat dan padat. Tak semestinya panjang tapi renyah dan membosankan.
  6. Kemudian, request url artikel ada pada GSC agar proses crawl dapat dilakukan. Namun ia juga memerlukan masa. Yang penting kena bersabar.

Jadi perkara di atas juga saya akan mempraktikkannya kembali agar saya tidak lagi melakukan kesilapan yang serupa. Kalau tak, nanti buat rugi sahaja tulis banyak pos tapi tak dapat dicari orang. Sedih....

IKLAN

FOLLOW KAMI DI FACEBOOK
Komen adalah tanggungjawab anda. Sebarang komen yang ditinggalkan tertakluk pada Akta 588 SKMM. Komenlah dengan berhemah serta ilmiah, dan lakukan dengan niat yang murni.

Kirim Komen

Terbaru Lebih lama
IKLAN
IKLAN